2 Cara Menghitung Prisma Segitiga dengan Rumus 2024

Uinsuka.ac.id – Prisma segitiga adalah bangun ruang tiga dimensi yang memiliki alas berbentuk segitiga dan dua segitiga sejajar sebagai sisi-sisinya. Untuk cara menghitung prisma segitiga, kamu perlu memahami konsep dasar dan langkah-langkah matematis yang diperlukan.

Cara tersebut berkaitan dengan rumus luas dan volume yang dapat menghitung ukuran prisma tersebut. Langkah pertama yang perlu dilakukan dalam menghitung volume prisma segitiga adalah mengukur dan menghitung luas segitiga yang menjadi alas prisma.

Dengan memahami konsep tersebut, kamu dapat menghitung luas dan volume prisma segitiga dalam berbagai konteks, mulai dari perencanaan bangunan hingga perhitungan volume cairan dalam wadah berbentuk prisma segitiga.

Apa Itu Prisma Segitiga?

Prisma segitiga adalah salah satu bangun ruang tiga dimensi yang memiliki bentuk dasar berupa segitiga sebagai alasnya, serta memiliki dua sisi segitiga sejajar yang sama. Bangun ini memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dari prisma-prisma lainnya.

Prisma segitiga memiliki sepasang segitiga sejajar sebagai sisi-sisinya, dan kedua segitiga ini memiliki bentuk dan ukuran yang identik. Sisi-sisi segitiga sejajar ini juga sejajar satu sama lain, membentuk sisi-sisi tegak prisma.

Sebagai bangun ruang tiga dimensi, prisma segitiga memiliki beberapa elemen penting. Alas prisma segitiga adalah segitiga yang berada di bagian bawah prisma atau “bidang alas.” Panjang sisi-sisi segitiga alas dan tinggi prisma segitiga sangat penting dalam perhitungan volume prisma.

Selain itu, tinggi prisma segitiga adalah jarak vertikal antara dua segitiga sejajar pada prisma tersebut. Prisma segitiga juga memiliki dua sisi segitiga tegak yang merupakan penutup prisma. Perhitungan volume prisma segitiga sangat berguna dalam berbagai konteks, seperti menghitung kapasitasnya.

Baca Juga:  400 cm Berapa Meter? Cara Menghitung dan Jawabannya

Sifat-sifat Prisma Segitiga

Prisma segitiga memiliki beberapa sifat-sifat khusus yang membedakannya dari prisma-prisma lainnya dan menjadi dasar dalam menerapkan cara menghitung prisma segitiga. Berikut adalah beberapa sifat-sifat prisma segitiga yang penting untuk diketahui.

1. Alas Berbentuk Segitiga

Sifat paling mendasar dari prisma segitiga adalah bahwa alasnya berbentuk segitiga. Segitiga ini bisa sama sisi, sama kaki, atau sembarang, tergantung pada kasus tertentu. Luas alas segitiga menjadi salah satu parameter penting dalam menghitung volume prisma ini.

2. Sisi Tegak dan Sisi Sejajar

Prisma segitiga memiliki dua sisi segitiga tegak yang menjadi penutup prisma. Sisi-sisi tegak ini juga berbentuk segitiga dan tegak lurus terhadap bidang alas prisma.

Selain itu, bangun ruang ini juga mempunyai dua segitiga sejajar yang sama. Kedua segitiga ini memiliki bentuk dan ukuran yang identik. Sisi-sisi segitiga-segitiga ini selalu sejajar satu sama lain.

3. Tinggi dan Sudut Prisma

Ketinggian prisma segitiga adalah jarak vertikal antara kedua segitiga sejajar yang menjadi sisi-sisi prisma. Ketinggian ini sangat penting dalam perhitungan volume prisma segitiga.

Prisma segitiga memiliki beberapa sudut yang penting. Sudut-sudut di alas segitiga, sudut-sudut antara alas dan sisi tegak, serta sudut-sudut di sisi-sisi segitiga tegak semuanya memiliki nilai yang dapat digunakan dalam berbagai perhitungan.

4. Bidang Paralel dan Simetris

Bidang alas dan bidang penutup (sisi segitiga tegak) pada prisma segitiga adalah dua bidang yang sejajar satu sama lain. Prisma segitiga memiliki simetri berdasarkan bidang yang melewati tengah-tengah prisma, membaginya menjadi dua bagian yang simetris.

Cara Menghitung Prisma Segitiga

Berikut ini ada beberapa cara untuk menghitung prisma segitiga baik luas permukaan dan volumenya.

1. Rumus Luas Permukaan Prisma Segitiga

Luas prisma segitiga sama dengan luas permukaan sisi-sisinya, dengan rumus sebagai berikut.

Baca Juga:  2 Pangkat 9 Berapa? Jawaban dan Cara Hitung Pangkat

Luas Permukaan Prisma Segitiga = 2 × Luas Alas + Keliling Alas × Tinggi Prisma

Luas Alas adalah luas segitiga yang menjadi alas prisma atau bangun ruang ini. Keliling Alas adalah jumlah panjang semua sisi segitiga alas. Tinggi Prisma adalah jarak vertikal antara dua segitiga sejajar yang menjadi sisi-sisi prisma.

Contoh penerapan cara ini adalah, misalkan sebuah prisma segitiga memiliki alas dengan panjang sisi segitiga 8 cm, 6 cm, dan 10 cm. Tinggi prisma adalah 12 cm. Kamu dapat menghitung luas permukaan prisma dengan cara di bawah ini.

Luas alas prisma = Luas Segitiga (1/2) × panjang alas × tinggi alas

Luas alas prisma = (1/2) x 8 cm x 6 cm

Luas alas prisma = 24 cm

Keliling alas prisma = Jumlah seluruh panjang sisi alas

Keliling alas prisma = 8 cm + 6 cm + 10 cm = 24 cm

Luas permukaan prisma segitiga = 2 × Luas Alas + Keliling Alas × Tinggi Prisma

Luas permukaan prisma segitiga = 2 × 24 cm² + 24 cm × 12 cm

Luas permukaan prisma segitiga = 336 cm2

2. Menghitung Volume Prisma Segitita

Salah satu contoh umumnya adalah prisma segitiga, yang memiliki alas berbentuk segitiga dan tiga sisi persegi panjang yang membentuk bangun tiga dimensi. Berikut adalah langkah-langkah dan cara menghitung prisma segitiga untuk volumenya.

  • Hitung luas alas prisma
    Luas Alas Prisma Segitiga = Luas Segitiga = (1/2) × panjang alas × tinggi alas
  • Hitung volume prisma segitiga
    Volume prisma segitia = Luas Alas Segitiga × Tinggi Prisma Segitiga

Contoh perhitungannya, Misalkan kamu memiliki prisma segitiga dengan alas segitiga memiliki panjang alas (base) sebesar 6 cm dan tinggi alas (height) sebesar 4 cm dan tinggi prisma (height) adalah 10 cm, cara menghitung volumenya adalah:

Luas Alas Prisma Segitiga = Luas Segitiga = (1/2) × panjang alas × tinggi alas

Luas Alas Segitiga = (1/2) × 6 cm × 4 cm = 12 cm²

Baca Juga:  KPK dari 20 dan 28 Adalah Berapa? Ini Cara Hitungnya

Volume Prisma Segitiga = Luas Alas Segitiga × Tinggi Prisma

Volume Prisma Segitiga = 12 cm² × 10 cm = 120 cm³

Jenis-jenis Prisma Lainnya

Prisma adalah bangun ruang tiga dimensi yang memiliki dua bidang alas sejajar yang berbentuk sama dan sisi-sisi tegak yang berbentuk segi-n. Jenis-jenis prisma dapat dibedakan berdasarkan bentuk dan karakteristik sisi alasnya. Berikut adalah beberapa jenis prisma yang umum ditemui.

1. Prisma Segiempat

Prisma segiempat memiliki alas berbentuk segiempat atau persegi panjang, dan dua sisi segiempat sejajar yang juga berbentuk segiempat atau persegi panjang. Prisma ini sering disebut sebagai “kotak” atau “balok” dalam bahasa sehari-hari.

2. Prisma Segienam

Prisma segienam memiliki alas berbentuk segienam (seksagonal), dan dua sisi segienam sejajar yang juga berbentuk segienam. Bangun ini adalah salah satu bentuk prisma yang kurang umum.

3. Prisma Segilima

Prisma segilima memiliki alas berbentuk segilima, dan dua sisi segilima sejajar yang juga berbentuk segilima. Prisma ini juga termasuk dalam kategori prisma yang kurang umum, sama halnya dengan prisma segienam di atas.

4. Prisma Beraturan

Prisma beraturan adalah prisma dengan alas dan sisi-sisinya yang berbentuk sama dan kongruen. Prisma segitiga beraturan, prisma segiempat beraturan, dan prisma segienam beraturan adalah contoh-contoh prisma beraturan.

5. Prisma Alas Lengkung

Beberapa prisma memiliki alas berbentuk lengkung, seperti segi lima atau segi enam yang beraturan, dan sisi-sisi segitiga-segitiga yang sejajar. Prisma semacam ini sering digunakan dalam desain arsitektur modern.

Kemampuan untuk memahami bagaimana cara menghitung prisma segitiga sangat berguna dalam berbagai konteks, dari perencanaan konstruksi hingga perhitungan volume wadah segitiga. Oleh karena itu, menguasai cara menghitung bangun ini sangat bermanfaat untuk kehidupan sehari-hari.

Baca Juga: